Ini cerita yang saya dengar dari teman kuliah saya yang paling bijaksana ^^

Alkisah seorang peternak domba yang kaya di sebuah negeri dan walaupun ia kaya, ia adalah seorang yang rendah hati.

Suatu hari tepat pada saat ia hendak menjual domba2nya yang berkualitas baik, datang seorang utusan raja dan meminta ia mempersembahkan domba2 terbaik buat disembelih untuk merayakan ulang tahun sang raja.

Kemudian tetangga si peternak ini bilang, “wah, lagi sial kamu. justru di saat kamu mau dapat untung dengan menjual domba2mu yang terbaik, ehh malah diambil sama raja.”

Tapi si peternak cuma menjawab, “apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Ternyata beberapa hari setelah itu, datanglah utusan raja membawakan pembayaran untuk domba2nya yang jumlahnya melebihi apa yang bisa didapatkannya bila ia menjualnya di pasar, sehingga ia bisa membeli lagi domba2 dengan kualitas sama baiknya dengan sebelumna.

Si tetangga bilang, “wah, ternyata kamu beruntung. coba kalo kamu ga kasi domba2 kamu ke raja, kamu pasti ga bakal dapat untung seperti ini.”

Tetapi kembali dengan rendah hati si peternak menjawab, “apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Tetapi kemudian datang kawanan serigala mencerai beraikan domba2nya n walopun serigalanya uda berhasil diusir, tetap saja ada lebih dari setengah dari seluruh dombanya yang hilang. Si tetangga bilang padanya, “wah ternyata kamu sial. kalo aja kamu ga dapat uang dari raja, kamu ga bakal sesial ini.”

tetapi lagi-lagi si peternak ini malah menjawab, “apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Beberapa hari kemudian, tiba2 aja, domba2 yang hilang itu dengan sendirinya kembali ke peternakannya dan membawa pulang bersama2 dengan mereka domba2 liar, sehingga membuat jumlah domba di peternakannya melebihi jumlah domba yang ada sebelum serigala datang menyerang.

Si tetangga (dasar bawel) bilang lagi, “Wah, ternyata kamu beruntung. kalo serigala itu ga datang menyerang, ga mungkin domba2 kamu jadi sebanyak ini!”

Dan lagi2 si peternak menjawab, “tidak, temanku. apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Selanjutnya, gara2 domba2 di peternakan mereka kebanyakan, anak lelakinya jatuh dari kuda sewaktu menggembalakan domba2 itu dan patah kaki.

si tetangga bilang (lagi ), “lagi2 kamu sial, coba kalo domba2mu kembali tidak membawa domba2 liar, anakmu ga bakalan patah tulang kakinya.”

dan si peternak menjawab (lagi ), “apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Tak berselang lama kemudian, datanglah utusan raja membawakan berita bahwa negeri mereka akan berperang dengen negeri lain sehingga mengharusnya semua pemuda sehat menjadi tentara. Gara2 anak si peternak ini patah kakinya, jadinya ia dibebas tugaskan.

si tetangga bilang lagi, “wah, beruntung banget kamu, kalo anakmu ga patah kakinya, bisa2 ia mati di peperangan.”

dan lagi si peternak bilang, “apapun yang terjadi pada saya, saya tidak akan tahu apa yang saya alami ini kesialan atau keberuntungan.”

Akhirnya si tetangga jadi sebel dengernya, “hei, kenapa setiap kali aku mengatakan kamu sial atau beruntung, kalimat itu saja yang kamu pakai untuk menjawab?”

Si peternak dengan tenang menjawab, “Temanku, mana mungkin aku tahu apa yang kualami ini sial atau beruntung, jika masih ada kelanjutannya?”